Sabtu, 28 Januari 2017

{ refashion } Little Frock Dress

Hai! Lama tak bersua di blog ini. Belakangan ini tenggelam dalam orderan gamis-gamis polosku. Ya, sekarang ini aku sering bikin gamis basic warna hitam. Bukan little black dress jadinya, but the big black dress, hehe.. karena gamis yang aku buat memang cuttingnya dibuat longgar jadi nyaman `n so pasti lebih syar`i.. Heeiiit... kenapa malah jadi promosi? Hehe.. maafkan.. Nggak bermaksud mengarahkan kalian ke blog Gamishiyku (halah! Promo lagi!). Haha.. Ok, ok.. Aku berhenti sekarang.
Jadiii.. sebetulnya aku mau cerita tentang proyek refashionku akhir bulan Ramadhan tahun kemari (dah lama ya? Biarin!). Baru sempet ketulis sekarang karena aslinya aku lupa sama proyek satu ini. inget lagi pas ngudal-ngudal album foto. Karna bikinnya seru, jadi aku nggak tahan untuk nggak nulis ceritanya. Ini tentang frock dress untuk keponakan kecilku yang waktu itu umurnya sekitar setahun. Frock ini dibuat dari kain yang udah jadi dress remaja yang entah punya siapa (lha?). so, beginilah awal mulanya..
So, this is it! Dress ini aku nemu waktu beres-beres lemari bajuku. Kata kakakku baju ini dulu pernah dipake sebentar sama dia. Tapi karna nggak ada lengannya jadi nggak diterusin pakenya. Jadi bisa dibilang baju ini 99,99% baru (apa? Pusing sama warna  pita pinggangnya? Ya, aku juga.)
Baju ini entah dibuat di jaman siapa, tapi yang jelas kondisi kainnya masih bagus banget. Cuma ada bagian sobek sedikit di bagian roknya. Tapi secara keseluruhan kainnya masih sangat pantas pakai. Dan motifnya, aku sukaa sekali. Rada semrawut tapi cantik. Tapi bagaimanapun ini dah nggak update banget kalo aku pake sekarang. So, it`s time to refashiooon..

Kebetulan pas akhir Ramadhan itu kakakku baru inget belum punya baju baru untuk babynya. Tapi tentu saja dia nggak lupa kalo adiknya (aku) adalah seorang penjahit yang entah bagaimana selalu terpaksa sudi digencet kerjaan yang mepet dateline. Waktu aku berkilah nggak punya kain, doski jenius sekali dengan mengingatkanku akan dress tak bertuan ini. Baiklah...
First step, tentu saja bikin pola karna ini baju pertama keponakanku yang aku bikin. Untuk modelnya si simbok minta dibuat model frock dress. Tau kan? Dress yang dipotong di pinggang terus dikerut di bagian roknya itu lho.. Itu model aman untuk anak kecil. Karena modelnya pasti imut, dan yang lebih penting lagi, sangat simple bikin polanya! Aku Cuma harus bikin pola bagian atas badan sama lengan. Sementara roknya Cuma dibuat persegi panjang dengan ukuran panjang kira-kira 2-3 kali lingkar pinggang blus. Aku potong bagian rok dress remaja itu dari bagian atasnya, terus aku potong bagian jahitan sampingnya. Jadi sekarang bentuknya kayak lembaran kain biasa. Kain siap dieksekusi. Nah, di awal tadi aku rada moody mulainya. Tapi sampai step ini aku mulai kerasukan. Seperti biasa.. trance!
Ada yang rada ribet di kain ini, tapi bagaimanapun menyenangkan. Karena kain ini motifnya agak berpola, jadi harus dicari bagian motif yang bisa dijadikan semacam centerpiece untuk bagian badan atas depan belakang. Apalagi  motif kain ini besar-besar dan ukuran baju yang dibuat kecil. Jadi hal semacam itu harus diperhatikan.
Next step, assembling. Pertama-tama aku jahit bagian badan atas depan dan belakang sama rok kerutnya. Baru setelah itu jahit bahu, dan kemudian sisi samping baju.
Oh ya, bagian belakang bajunya... oke, ini kebiasaan burukku. Aku lupa bikin bukaan bajunya! Baru inget setelah kakakku nyeletuk, “bukaannya dibikin rada panjang ya. Biar gampang masuknya.” Jreng! Berasa nginjek bantalan jarum kebalik. Asli lupa! Nggak lupa-lupa amat sebetulnya. Tadinya aku berencana bikin bukaanya tu Cuma belahan sedikit di atas leher belakang. Kebiasaaan kalau bikin bajuku sendiri kayak gitu. Tapi ini kan baju anak-anak. Proporsi kepala sama badan mereka nggak jauh beda diameternya. Nggak kayak orang dewasa. Jadi jelas harus dibuat lebih panjang bukaanya. Hedeh.. motong kain lagi deh.. aku udah mau motong kain belakang itu asal aja waktu kakakku nyeletuk lagi, “pas sambungan bukaannya nggak usah diketemuin motifnya ya. Ntar kelamaan.” Demi mendengar itu kepalaku berasa berpendar. Betul juga! Ditemuin motifnya! Kalo nggak, kan motifnya bakal tumpang tindih nggak karuan. Hari itu kakakku diilhami untuk mengucap celetukan-celetukan bermanfaat rupanya.  “ wah.. trims ya. kalo kamu nggak bilang, udah aku potong asal aja ini” kataku sambil nyabutin jarum yang udah nempelin pola ke kain. Kakakku  dengan gemes memandangin aku yang heboh nggeser-nggeser pola biar dua sisi kain belakang ini bisa ketemu motifnya kalo dikancingkan. Haha..
Habis itu tinggal pasang lengan, pasang bias tape leher dan lengan, finishing, dan selesailah. Sebetulnya aku agak illfeel sama lengannya. Polanya nggak begitu bagus aku bikin. Jadi bentuknya rada aneh kalo dipake. Nggak usah dipake aja udah keliatan aneh ding. Liat kan?
Tapi aku udah nggek sempat mbetulin lagi. Besok atau lusanya _aku lupa_ udah hari raya. Mana aku belum siap-siap nyiapin tetek bengek untuk lebaran. Tau kan.. bikin nastar dan semacamnya.. itu juga agak sulit untuk dilewatkan. Detik-detik menjelang lebaran itu selalu sibuk. Tapi asli seru!
Aduh.. jadi kangen Ramadhan..
Ok, bajunya siap, kue kering siap. Rumah juga udah beres. Kubayangkan lebaran kali itu aku bakal menggandeng keponakan kecilku masuk lapangan tempat sholat dengan dress barunya yang kubuat dengan penuh kasih sayang dan berdarah-darah. Di pagi hari H, kami udah cakep siap berangkat sholat Ied. Kecuali satu orang. Siapa? Si nona kecil pemilik dress itu !!! Boro-boro bangun, gelisah dikit denger suara takbir dimana-mana aja nggak! Pules banget.. Heh.. ya udah deh. Batal sudah hari itu refashion showku.. Tapi bagaimanapun dia adalah keponakanku yang terimut ( iyalah, lha wong memang keponakan baru satu ini ). Nggak tega buat kelamaan mutungnya, hehe.. Pas pulang sholat si nona kriwul ini sudah kinclong dan segar. Demi menghibur hati bibinya, sama simboknya dipakeinlah dress nahas itu. Oke.. tak apa. Kumaafkan kau nak.. Besok lagi jangan kayak gitu ya..


Habis itu, lanjut ke step favoritku... makan nastar!!!

1 komentar:

  1. Thanks for sharing.. Mencari mesin jahit multifungsi berkualitas dengan harga murah untuk membantu pekerjaan menjahit anda?.. Intip koleksi produk mesin jahit dari Fitinline yuk..

    BalasHapus